14.7.12

101 Keuntungan Punya IPK Tinggi

Mahasiswa.. mahasiswa.. mahasiswa..

Mungkin semua orang merasakan hal yang sama.. Ketika dahulu kita SD, rasanya kalau udah SMP tu nikmat banget, ketika udah di SMP mulai ngebayangin gimana rasanya jadi anak SMA, dan ketika udah SMA? predikat mahasiswa udah di depan mata.

Yaap, mahasiswa. Pas gue SMA, jadi mahasiswa itu kayaknya surga banget! Ngg.. kayak disinetron-sinetron gitu deh. Bebas pakai baju warna apapun ke kampus, terserah mau datang jam berapa-pun, banyak waktu liburnya, rambut udah bisa di gondrong-gondrongin, santai, dll. Tapi ternyata kehidupan mahasiswa gak seindah yang ada di tv. Buat yang cowok, gak semua universitas yang ngizinin rambut mahasiswanya gondrong, biasanya ada aja dosen-dosen yang gak suka kalo mahasiswa yang diajarnya berambut gondrong, mungkin terkesan kurang rapi di mata beliau. Faktanya, beberapa dosen gue ada yang kayak gitu. Dan yang paling berkesan dari kehidupan mahasiswa adalah tugas! Tugas-tugas bakalan silih berganti datang kalo kamu udah mengemban status mahasiswa. Dan mungkin 2x lebih banyak dari tugas waktu di sekolah dulu. 
*nyomot dari FYM*
Begitulah kehidupan mahasiswa..
Kalau di sekolah kita dituntut buat belajar dan akan menghasilkan nilai di tiap semesternya..
Kalau di perguruan tinggi juga gitu, mahasiswa dituntut buat kuliah dengan baik dan akan menghasilkan nilai juga di tiap semesternya. Nilai itu disebut IP (indeks prestasi), dan ada juga IPK yang merupakan nilai rata-rata dari IP yang kita dapatkan tiap semester.


Tiap mahasiswa pasti selalu berharap punya IP tinggi di tiap semesternya.. Walaupun kamu itu mahasiswa paling cuek di kelas, tetep aja pasti pernah kepikiran ketika tamat nanti punya IPK bagus, tamat dengan nilai memuaskan, ato mungkin Cumlaud? #wew


Dan kali ini, gue bakal ngebahas tentang IPK, menurut seorang mahasiswa tahun 3 di salah satu universitas terbaik di Indonesia, ada 101 keuntungan kalau kamu memilik IPK tinggi. Tapi kali ini kita akan bahas 5 dari 101 keuntungan. :D 

Penasaran? Yuk cekidot!

1. Gampang dapetin Beasiswa
Beberapa beasiswa yang banyak bertebaran di papan pengumuman, website, dll, biasanya selalu memiliki persyaratan batas IPK minimum. Batasnya bisa beragam juga, tergantung jenis beasiswa apa yang kamu inginkan.

Contohnya aja di tiap universitas ada yang namanya beasiswa PPA dan BBM, PPA adalah beasiswa untuk mahasiswa berprestasi, yang memiliki IPK di atas 3, dan BBM yang merupakan beasiswa untuk mahasiswa kurang mampu, namun memiliki IPK diatas 2,75. 
Dan juga ada beasiswa yang diberikan oleh perusahaan-perusahaan besar, seperti Djarum, Astra, dll yang persyaratan IPK mahasiswa-nya minimal 3, malah ada yang sampe 3,5. #wew

Tapi ada juga kok beberapa beasiswa yang gak mementingkan nilai IPK jadi salah satu syarat menerima beasiswa, tapi bisa dipastikan yang ngedaftar beasiswa bakal banyaaak banget (karena gak dilihat dari IPK, otomatis mahasiswa IPK tinggi sampe IPK rendah bisa ngedaftar dengan leluasa, ya gak?), dan pastinya akan berpengaruh sama semakin kecilnya peluang kita dapetin beasiswa tersebut.

2. Gampang dapat Kerjaan
Mahasiswa ber-IPK tinggi lebih berpeluang mudah mendapatkan pekerjaan yang sesuai dengan yang diinginkannya, dibanding mahasiswa ber-IPK rendah. Contohnya aja, kalau kamu bercita-cita jadi seorang dosen, IPK minimal yang harus kamu miliki adalah 3 (TIGA). Kalau kamu pengen jadi PNS, IPK minimalnya 2.75. Dan begitupun pada perusahaan-perusahaan lain yang biasanya memiliki patokan batas nilai IPK untuk menyaring calon-calon karyawannya.

3. Menjadi kebanggaan tersendiri
Ber-IPK tinggi merupakan sebuah kebanggaan tersendiri bagi individu tsb, apalagi jika IPK tinggi itu didapat dari hasil jerih payah, ketekunan, dan semangat belajar yang tinggi. Pastinya seneng banget, usaha keras kita bisa membuahkan hasil manis :)

4. Membahagiakan Orangtua
Orangtua mana yang gak senang melihat anaknya berhasil? Dengan IPK tinggi yang kita peroleh, orangtua akan bangga kepada kita, mereka mungkin akan berpikir seperti.. "gak sia-sia mengeluarkan uang banyak demi pendidikan anak".

Begitupun kalau orangtua kita lagi berkumpul dengan keluarga besar, bertemu dengan tetangga, atau bertemu dengan teman-teman mereka.. Biasanya tuh ya, salah satu topik yang dibahas adalah tentang anak-anak, "anak kamu kuliah dimana?" "jurusan apa?" "oh.. udah tamat kuliah ya? berapa IP / IPKnya? mau ngelamar kerja dimana?" etc.. #eaaa

Walaupun mungkin sebagian orangtua gak bakal menampakkan kekecewaan mereka ketika tau anaknya cuma dapet IP pas-pasan di kampus.. Mereka mungkin akan tetap tersenyum, memberikan semangat kepada kita untuk menjadi lebih baik, tapi siapa yang tau bagaimana perasaan mereka yang sebenarnya?

So dengan nilai yang baik, IPK yang tinggi, kita bisa membanggakan orangtua dan membuktikan bahwa kita mampu! Kita bisa membuktikan bahwa mereka tidak sia-sia menyekolahkan kita sampai ke perguruan tinggi. :)

5. Aman dari ancaman DO
Ini salah satu poin penting untuk seorang mahasiswa. Semua perjuangan bakal sia-sia kalau ternyata bakal di DO juga. DO adalah singkatan dari Drop Out. Biasanya di tiap universitas punya peraturan tertentu buat mahasiswa yang akan di-DO. Di universitas gue sendiri, mahasiswa yang dalam kurun waktu tertentu memiliki IPK dibawah 2, akan terancam DO, dan kalau ia tidak bisa memperbaiki IPK tersebut disemester berikutnya, universitas terpaksa mengeluarkan mahasiswa tersebut. Mengerikan!

***

Daan.. gak ragu lagi kan buat punya IP tinggi? problem? :)

Gak ada ruginya kok! Kita hanya perlu merajinkan diri, belajar, semangat, dan selalu memiliki keinginan untuk menjadi lebih baik. 
FYI, ingatlah kembali apa tujuan awalmu. Apa tujuan kamu kuliah? Untuk mendapatkan NILAI saja-kah? Atau untuk menimba ilmu sebanyak-banyaknya? :) it's your choice.

Semangka!! ^^

56 komentar:

  1. wah, IP yang tinggi itu standar nya berapa qaqa?

    dari ke lima opsi, membahagiakan orang tua paling mewakili dah, haha :)

    nice posting Vivi

    BalasHapus
    Balasan
    1. IP tinggi itu relatif sih lil.
      buat sebagian orang mungkin 2.75 udah termasuk tinggi tapi kalau menurut vi IP tinggi itu yang diatas 3 lil :)

      muuci qaqa :3

      Hapus
    2. wakz. klo menurut aku IP Tinggi itu di atas 3,5

      IP ku sendiri semakin naik semester turun. huahhh

      Hapus
    3. risah :
      :) mungkin beda2 jurusan, beda juga patokan IP tingginya :D
      kalo dijurusan aku IP diatas 3 udah termasuk tinggi risah. hehe

      Hapus
  2. Bagiku, IPK ku udah tinggi... <<Contoh Mahasiswa Legowo...
    Huahahhaha...
    Membahagiakan orang tua deh ya kayaknya...
    :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagiku, IPK ku udah tinggi... <<Contoh Mahasiswa Legowo...
      Huahahhaha...
      Membahagiakan orang tua deh ya kayaknya...
      :3

      Hapus
    2. just nanda:
      wahaa.. legowo sekali ya :3
      semoga sekarang orangtua udah bahagia dan makin bahagia lagi ketika anaknya sukses ntar :)

      Hapus
    3. einssitec-unand :
      yiha, ini kenapa komennya sama? -.-
      kalian kembar ya? ahaha :P

      Hapus
    4. Ip aku 3.8 mungkin lebih dari cukup membahagiakan orangtua hahaha

      Hapus
    5. Ip aku 3.8 mungkin lebih dari cukup membahagiakan orangtua hahaha

      Hapus
  3. kayaknya aku tipe yang ga sosialita banget.. kalo di UI sih sebutannya kupu-kupu. kuliah-pulang. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi IP nya tinggi kan? :D
      *salam kenal ya*

      Hapus
  4. aduhhh setahun lagi kuliah... semoga bisa membanggakan orang tua. amin. kalau bisa sih IP aku 4. amin.

    BalasHapus
  5. kalo gue pengen dapet IPK tinggi buat beasiswanya ajaaa..hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik dong bisa dapet beasiswa terus?
      bagi2 dong.. haha XD

      Hapus
  6. ah "gampang mencari kerjaan?" menurutku nggak juga,banyak juga kok, yang IPK tinggi dan jadi pemuncak ketika wisuda,malahan jadi pengangguran. Hal yang terpenting adalah kemampuan/skill dibidang yang kita geluti, percuma donk IPK tinggi tapi nggak bisa mempertanggungjwabkannya.So...IPK bukan jaminan !!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap.. ipk emang bukan jaminan pasti dapat kerjaan. tapi dalam konteks diatas, ipk kadang bisa jadi salah satu penghambat buat mendaftar pekerjaan di instansi negara ataupun swasta, tapi itu cuma berlaku ditahap penyarinagn awal aja sih *menurut yang penulis lihat*
      kalau udah tahap wawancara, dan tes2 lainnya baru deh yang ipk tinggi tapi gak punya skill itu kemungkinan gagal diterima..

      contohnya aja lowongan pekerjaan dari departemen keuangan yg lg jalan.. ipk minimal yg diminta 3, jadi walaupun kita punya skill yg "waw", tapi gak bisa ikut ngedaftar dong di depkeu itu?

      *itu menurut pendapat penulis sendiri sih, kalau ada yg salah dikritik aja ^^*

      Hapus
    2. Setuju bngt sama ka vivi . soalnya buat kebanyakan cowok yg maaf sbelumnya yg ipknya rendah . ipknya itu gk terlalu penting bngt . yg pentingskill padahal tahap 1 itu penyeleksian IPK

      Hapus
  7. IPK tinggi gampang dapet pekerjaan ??
    wahh kayanya perlu di nalar nih untuk point yang ini mba,,
    banyak lowhh IPK tinggal malah kesusahan cari pekerjaan, malah kata dosen ane yang dapet IPK tinggi apa lagi sampe IPK 4,, rata2 perusahaan bingung mau menempatkan posisi kerja di mana, itu kata dosen,, karena secara materi dia emang hebat, tapi apa secara praktek dia hebat ?

    nah kalo dari sisi pandangan ane,, jangan terlalu kerja IPK,, banyakin jam terbang,,ikutin event2/lomba2 yang bisa meningkatkan skill agan,temen ane IPK di bawah 2,5 sekarang kerja di microsoft indonesia,,soalnya kalo dari ane pribadi yang kuliah di jurusan informatika,perusahaan lebih melihat apa yang sudah kita buat, bukan apa yang sudah kita baca .
    salam blogger .^^

    http://agitshare.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, super sekali gan :)
      makasih ya sarannya.. bermanfaat banget!

      ngena banget tuh di kalimat "perusahaan lebih melihat apa yang sudah kita buat, bukan apa yang sudah kita baca",
      jadi mikir.. apa aja ya yg udah hasilkan di bidang yg ditekuni sekarang? hmm.. *mendadakgalau*

      salam blogger

      Hapus
    2. Tp ketika kalau kita liat "ada teman ane yg ipk 2 5 dan sukes" . tp jangan membandingkan dengan ipk tinggi juga . karena pasti ada statement lain ketika orang juga talking ' ada temen ane ipk 3.7 sukses ' . intinya liat personal aja . mau ipk rendah atau tinggi gimana nanti hasil ketika tes aja .

      Trimz ^_^ just opinion :):)

      Hapus
  8. nice post :)
    Alhamdulillah selama 3 semester yg udh aku lewatin ini IPK aku selalu diatas 3. bahkan diatas 3.5 ;) tapi yagitu untuk ngedapetinnya butuh bgt perjuangan keras. ga tidur berhari-hari, telat makan ampe jarang mandi jg klo lg masa masa UAS #ups >.< gara2 tugas yg 5x lipat dr tugas di SMA huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah hebat :) pertahankan ya ipk-nya , tapi jangan lupa buat ngasah dibidang softskillnya juga ^^

      gudlak XD

      Hapus
  9. Lho? Katanya ada 101? Kok cuma 5? Hehehe...
    Kalo gua sih kaga mikirin dapet IPK berapa, lakukan saja yg terbaik, dan IPK akan bagus dengan sendirinya ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe. kalo dibikin ke 101-nya kebanyakan bg :D
      point2 yg paling pentingnya ya 5 ini..

      do the best, and get the best :)

      Hapus
  10. Sayangnya klo beasiswa PPA di kampus ku selain menerapkan batas IP 3.00 juga menerapkan aturan kalo anak pegawai negeri nggak boleh ikut.

    Gimana tuh? Ayo bahas kakak di postingan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak pegawai negeri gak boleh ikut? :O
      apa tuh alasannya?
      baru denger ada syarat yg begituan buat PPA, kalo itu syarat buat beasiswa BBM masih mungkin lah.. BBM kan lebih berfokus ke mahasiswa kurang mampu.
      hmm..

      Hapus
  11. Lah???? 96 lagi mana????
    tapi kalo gue gak terlalu ngejar IP-nya sih, yan penting gue usaha dan dapetin apa yang gue butuhkan dr belajar itu. Tapi alhamdulilah juga sih IP gue gak buruk2 amat.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. 96 lagi temukan di toko buku terdekat :D

      Hapus
  12. Gimana kalo dengan "nilai mejik"

    apa bener tuh nilai ipk bisa menjadi acuan??
    gmn vi??
    hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nilai mejik? maksudnya? :O

      gak tau sama istilah itu >.<

      Hapus
  13. kalo niatnya wirausaha, point nomor 3 kayaknya ga penting deh... :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya mas? baru tau :D
      kirain siapapun pasti bakal bangga dg hasil yg udah dicapainya.. hoho :)

      Hapus
  14. Ehhh IPK!!! *langsung galau*

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa galau? ada apa dg IPK? :o

      Hapus
  15. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  16. Waha saya baru memulai dunia perkuliahan semoga bisa mendapatkan ip yang bagus ya mba hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahaa.. semangat ya deek :D
      rajin2 aja kuliahnya.. oke?

      hehe

      Hapus
  17. IP bukan'y Internet Protokol yah ?
    Haha . . .

    BalasHapus
  18. kirain beneran 101 keuntungab -_- ternyata cuma 4

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha judulnya agak lebay sih, maaf yak :P 95 keuntungan lagi masih dalam penelitian ahaha

      Hapus
  19. zzzz mana 101, ni mah gk nyampe 101 keuntungan y hahaha

    BalasHapus
  20. bagaimana dengan aku yang IPK nya 3,49. IPK sarjana kedokteran.

    BalasHapus
  21. bagaimana dengan aku yang IPK nya 3,49. IPK sarjana kedokteran.

    BalasHapus
  22. Aku takut banget nilai aku turun soalnya susah sekali mempertahankan IP 4 ... bagi" masukannya donk untuk ku agar bisa mempertahankan IP ku aminnnnnn

    BalasHapus
  23. Aku takut banget nilai aku turun soalnya susah sekali mempertahankan IP 4 ... bagi" masukannya donk untuk ku agar bisa mempertahankan IP ku aminnnnnn

    BalasHapus
  24. sama nih kaya dondi...ip semester 1 terlanjur 4 malah jd beben di semester 2 ...euphoria 1 minggu kepikirannya satu semester

    BalasHapus
  25. ipk ku 3.7 buat semester 1 di teknik sipil. itu kurang apa sudah cukup? apa udh masuk kategori cumlaude?

    BalasHapus
  26. klau diUNIVER ku kbnyakn ngejar IP 4

    BalasHapus
  27. IPK bukan segalanya buat saya,
    kunci dalam kehidupan adalah belajar menjadi orang baik..

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...