26.11.11

Malaikat yang Bernama Ayah..


Gak tau kenapa, postingan kali ini kepikiran buat cerita tentang ayah. Sosok yang gak kalah pentingnya dibanding ibu. Sosok yang yang udah lama banget gak ada lagi disamping gue, nemenin hari-hari gue dan marahin gue kalo nakal. Yap, long time no see dad :')

Postingan gue ini terinspirasi dari kejadian tak terduga jumat malam. Tiba-tiba aja tengah malam ada telpon ke hp nyokap, yang cukup bikin terhenyak. Salah satu keluarga jauh gue udah pergi untuk selamanya, ayah dari sepupu gue sendiri karena kecelakaan kereta api *turut berduka cita*.

Gue gak kebayang apa jadinya kalo gue yang ada di cerita itu? atau mungkin kamu? Sore hari nungguin ayah pulang kerja di rumah, tapi yang ditunggu-tunggu tak kunjung datang.. malah dikagetkan dengan berita ayah udah pergi untuk selamanya. Nyesek .. mendadak, dan itulah takdir. Gak ada yang bisa nge-undo-nya lagi, semua udah diatur oleh yang di atas. Siapa yang bisa nebak kejadian itu akan terjadi pada kita? Ketika pagi harinya kita masih tertawa bersama ayah, sarapan dan diantar sekolah olehnya.. Tapi kebahagiaan itu seolah sirna.



Pastinya susah ngerelain kepergian orang yang dicinta, apalagi pergi dengan mendadak, tanpa tanda-tanda ia akan meninggalkan kita untuk selamanya.. Tapi lain halnya jika ia sakit, yang gak kuat berperang melawan penyakitnya. Yap, itulah yang dialami almarhum bokap gue. Almarhum bokap punya penyakit yang bikin ia nginap lumayan lama di rumah sakit, dan sepertinya keluarga gue udah siap jika suatu saat ia tak lagi menghembuskan nafas.. dan itupun terjadi :'(  gue yang gak tau apa-apa, cuma bisa bertanya-tanya.. kenapa ayah nggak bangun-bangun lagi ? kenapa orang-orang bersedih saat ia tertidur? kenapa ayah begitu tampak tenang? *betapa polosnya gue saat itu*

:* miss u dad :*

Walaupun hanya sebentar waktu yang bisa gue lalui bersamanya, hanya sedikit kisah yang terukir diantara kita, tapi ia, yang gue panggil papa itu akan selalu ada di hati gue. Pemicu gue untuk tetap ngelakuin yang terbaik, agar ia bangga dan tersenyum disana :) Love you dad!!



"Tuhan tolonglah sampaikan sejuta sayangku untuknya..
Ku terus berjanji tak kan khianati pintanya
Ayah dengarlah betapa sesungguhnya ku mencintaimu
Kan ku buktikan ku mampu penuh maumu"
(ada band-yang terbaik bagimu)

Ayah yang membanting tulang supaya anak-anaknya bisa makan, tak peduli ia harus terluka, menahan sakit, dan lapar, demi anak-anak tercinta. Mungkin ayahmu akan berkata "sekolah yang rajin ya nak, belajar yang bener.. Ayah cuma ingin kamu jadi anak yang sukses nantinya, kalau kamu sukses jangan lupa selalu doain ayah ya". Ketika ayah masih ada bersamamu, berikanlah yang terbaik untuknya. Jangan kamu sia-siakan pengorbanan orangtua yang rela ngelakuin apapun demi kebahagiaan anaknya..

Karena sesungguhnya suatu saat nanti akan tiba, disaat tuhan ingin ditemani olehnya di alam sana.. Saat kamu gak bisa lagi bermain bersamanya, melihat ia tersenyum lagi. So, Let's do the best for them, karena penyesalan selalu datang terlambat.

Buat yang ngalamin hal yang sama dengan gue, tenang lah.. Dia gak pernah pergi selamanya dari kita, walaupun fisiknya menghilang, namun jiwanya akan selalu ada.. Iri ngeliat anak-anak yang bermain-main dengan ayahnya, merindukan kehadirannya, walau hanya dalam mimpi. Doakanlah ia selalu.. Semoga kita bisa bertemu dengannya lagi nanti di surga yang abadi :) amin

"Untuk ayah tercinta.. aku ingin bernyanyi, walau air mata di pipiku..
Ayah dengarkanlah.. aku ingin berjumpa.. walau hanya dalam mimpi :)
(broery marantika-ayah)


29 komentar:

  1. Wah jadi #Terharu bacanya :)
    Semangat selalu yah!

    BalasHapus
  2. wow... Mantap.....
    serasa tak kuasa tanpanya...
    tks... inspirsinya...

    BalasHapus
  3. anggi : sip.. semangat selalu buat kita semua :)
    shafira : sama2 . smoga bisa ngasih yg terbaik buat ayahnya ^^

    BalasHapus
  4. terharu bacanya
    nice blog :')

    BalasHapus
  5. sy koq jdi ingat halaman depan skripsiq yah?

    "kupersembahkan goresan pena ini
    untuk Ibunda tercinta,
    malaikat yang selalu ada untuk putri kecilnya
    Ayahanda tercinta,
    lelaki yang tak pernah lelah berkorban untuk senyumku"

    postingannya mantabz

    BalasHapus
  6. jadi merinding baca ini,, teringat akan dosa2 yg gue lakukan k ayah,, yg suka ngebantah ayah...T,T
    *nangis guling guling*

    BalasHapus
  7. jadi bersyukur masih punya ayah...

    BalasHapus
  8. Sama... :(
    Kita sama... T.T
    Maaf vi, saya baru tau...

    BalasHapus
  9. myngslntg : :) thanks udah mau baca. jgn pernah sia2in erjuangan mereka ya ^^

    accilong : ayah emang malaikat yang slalu akan dicintai anak2nya *kangenayah*

    BalasHapus
  10. annisa : buru2 tuh minta maaf sama ayahnya, jgn smpe jd penyesalan :)

    fathan : jangan sia2in pengorbanan ayahnya ya

    nanda: maaf buat apa? let's pray for them ^^

    BalasHapus
  11. seneng banget yang punya ayah seperti ini :)

    BalasHapus
  12. ayah tuh salah satu orang yang berjasa membentuk karakter kita dimasa dahulu & sekarang,karena ayah banyak mengajarkan kepada kita semua tentang arti kerasnya hidup

    BalasHapus
  13. merinding pas baca... serrr bgt, :)

    BalasHapus
  14. honeylizious : maksudnya ? seperti apa?
    andy : bener banget.. ayah ingin anaknya mandiri, tak ingin memanjakan kita biar bs melawan kerasnya hidup :)

    BalasHapus
  15. diary : moga pesan2 di postingannya bs bermanfaat ^^

    BalasHapus
  16. aku kena karma kali ya
    dulu bandel banget suka ngelawan ke bokap
    sekarang gantian dilawan sama anakku

    BalasHapus
  17. kangen ayahkuu jugaa.. udah lama nggak ketemuan, saya jarang pulang malahan sekarang. hehehe.

    iya, ayah memang memiliki cara sendiri untuk menunjukkan sayangnya ke anaknya..

    kadang apa yang kita lihat, belum tentu sesuai dengan apa yang ayah maksudkan

    BalasHapus
  18. rawins : hukum karma emang berlaku.. brb minta maaf sm ortu dulu deh :) *nyarinyokap*

    gaphe : bener banget.. ayah punya rencana2 yg gak terduga dan gak pernah kita sadari.. krna ayah berpikir untuk kebaikan masa depan kita :)
    ayo pulang.pulang ^^

    BalasHapus
  19. berkunjung sob..salam blogger
    sukses selalu yah..
    salam

    BalasHapus
  20. workshop : sukses juga buat bisnisnya

    BalasHapus
  21. sosok ayah memang bagai malaikat..
    malaikat tak bersayap tepatnya..
    btw ditunggu ya follow baliknya :)

    BalasHapus
  22. kalo cewek emang lebih dekat dengan ayah
    kalo cowok mah setahuku lebih dekat dengan ibu

    btw, link ku di halamanmu ada yang salah tuh di bagian persona nya :D
    oh ... ya, link kamu sudah aku pasang :)

    BalasHapus
  23. socafahreza : yup, manusia berjiwa malaikat :) oke, tunggu yaa

    john : gak juuga kok, cewek deket sama dua2nya.. kalo cowok emg biasanya lebih deket sm ibu .
    udah di edit tuh link nya ^^

    BalasHapus
  24. wah artikel yang sangat bagus,
    ini mengingatkan saya kpada ayah.
    soal nyh saya dah lama ngekost karna skolah, jdi jarang bgt ketemu dengan ayah :((

    BalasHapus
  25. dwinkha : liburan semester besok msih bisa ketemu ayahnya :) doain dia slalu yaa ^^

    BalasHapus
  26. yup, almarhum bapakku juga sosok yg selalu jadi inspirasi buatku... jadi inget, aku pernah nulis di blog wordpress-ku, sebuah surat yg kuharap bisa kukirim untuk diriku sendiri di hari wafatnya bapak. Judulnya Kepada Aku di Masa Lalu ~> http://wp.me/p1Tfve-7g. semoga ayahmu tenang di sisi Allah ya Vi, aamiin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin.. makasih ya ruri. semoga almarhum ayah ruri juga bisa tenang disana :)
      mari kita banggakan mereka ^^

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...